rumah popok

Rumah Popok Blog

Ada apa dengan Breathability

Posted on Thursday 7/15/2010 at 10:40 | Category: Articles

*Tulisan ini sifatnya subyektif, hasil menyimpulkan dari baca baca sana sini, bukan menjudge benar atau salah*

Sewaktu mulai mengenal popok kain modern, saya banyak membaca tentang breathability. Waktu itu, saya mendefinisikan breathability seperti akar katanya, “breath”=nafas, “able”= bisa. Jadi breathable=artinya bisa bernafas, nafasnya adalah nafas kita, nafas manusia. Jadi, jika suatu popok disebut breathable, maka ketika kita meniup kain itu di satu sisi, maka udaranya akan lolos ke sisi lainnya. Setelah saya beli sebuah popok nan mahal untuk Raul, dan mengetahui bahwa nafas saya ngga tembus ke sisi lainnya, saya langsung menjudge bahwa popok ini tidak breathable. Kesimpulan ini pun diperkuat dengan hasil baca baca di sebuah toko online bahan popok yang memberi pernyataan bahwa di situ dijual berbagai jenis PUL, antara lain PUL breathable dan PUL non breathable ( di situ juga dijual berbagai ketebalan 1 mil, 1.5 mil, dan juga tipe sandwich). Dari semua jenis PUL ini, SEMUA bisa digunakan untuk cloth diaper, termasuk PUL non breathable. PUL yang breathable diciptakan khusus untuk bayi yang memiliki masalah dengan sensitivitas kulit.

Jadi, punya popok yang ‘what so called breathable, itu bukan hal yang mutlak.

Kemudian saya dapet info info lagi bahwa ternyata definisi breathable itu bukan ‘bisa dilewati nafas manusia’. Kain yang breathable adalah kain rajut yang serat serat kainnya masih memungkinkan adanya pertukaran udara, sehingga panas tidak tersimpan di satu sisi dan bisa terlepas (walaupun kalau ditiup manusia tetep aja ngga bisa ditiup).

DI Rumah Popok sendiri dijual beberapa jenis popok yang terbuat dari bahan plastik, alias non rajut, alias tidak breathable. Membedakan plastik dan bukan plastik ini simpel aja. Bahan plastik jika ditarik kuat kuat bisa sobek, sedangkan bahan knitted (bukan plastik), walaupun terkadang tampak serupa, tapi jika ditarik tidak bisa sobek, tidak bisa molor. Bahan plastik, selama masih utuh dan tidak sobek, adalah jaminan anti tembus air 100%!! Lain halnya dengan bahan knitted yang sering disebut waterproof. Walaupun disebut waterproof, tapi belum tentu anti air 100%. Coba saja perhatikan tenda. Tenda adalah sebuah barang yang memiliki kepentingan sangat besarrr untuk dibuat dari bahan waterproof. Perhatikan jika hujan. Memang tidak tembus. Tapi coba pegang kainnya, maka kita bisa rasakan kainnya sebenarnya basah di dalam.

Kembali lagi ke non breathability. Dari opini yang terbentuk secara sendirinya di pasar, popok non breathable adalah barang yang ‘haram’, kualitas buruk, tidak boleh digunakan. Ini adalah hal yang sangat tidak saya setujui (bukan karena saya jualan popok non breathable lho yah). Di Rumah Popok, saya jualan produk yang saya suka, termasuk celana plastik, yang sangat sangat membantu saya waktu Raul masih newborn. Secara material, memang beberapa produk tidak bisa mensirkulasikan udara. Tapi ingat, bahannya lho ya. Apa berarti kulit bayi tidak bisa terpapar udara? Nah ini yang tidak masuk akal. Coba perhatikan semua jenis popok yang kita punya, perhatikan waktu dipakai. Seketat ketatnya bagian bukaan kaki (lingkar paha), bagian itu sering terbuka ketika bayi/anak kita bergerak gerak. Selama ini saya belum pernah melihat popok popok ini jika dipakai maka akan menyebabkan bagian lingkar pahanya tertutup sama sekali. Pada saat bayi bergerak, kaki dinaikkan ke atas (untuk newborn), jongkok, jalan, merangkak, bagian ini terpapar udara dengan intensitas yang menurut saya cukup sering. Tingkat sirkulasi udaranya memang masih lebih baik popok yang breathable, maka dari itu, jika menggunakan popok plastik, frekuensi ganti popoknya harus lebih sering daripada popok breathable.

Jadi pesan nya adalah, ngga usah terlalu parno dengan breathability ya Bun  kecuali si kecil memang punya kulit yang super sensitif, di mana kasus seperti kulit sensitif ini (menurut saya) kecil kasusnya.

Pesan yang lain adalah, sebagus bagusnya breathability popok, yang terbaik adalah rajin ganti. Saya pribadi menyarankan ganti tiap 3-4 jam, walaupun popoknya hebat banget bisa nahan sampai 12 jam. Happy diapering!

Email : rumah popok.
Copyright © 2011 Rumah Popok.com. Convenient & Affordable Cloth Diapering